Harga Emas, Perak, Platinum, Palladium
     
Harga Emas Tertinggi Terendah Hari Ini

Delapan Skenario Yang Bisa Mempengaruhi Emas dan Dollar

Emas tampaknya tak terbendung hari-hari ini, dengan mencapai satu rekor baru setelah rekor yang lain. Pertanyaannya adalah: akankah emas terus naik, atau kita dalam ‘gelembung’ jangka pendek?

Meskipun saya agak skeptis dari tingkat $ 2.500 tahun ini (seperti yang diusulkan oleh para analis di JP Morgan), saya pikir emas $ 2.000 cukup realistis untuk tahun ini dan kami berada di jalur jangka pertumbuhan yang tinggi, baik emas dan perak. Pasar mata uang dunia yang lebih volatile sekarang daripadabeberapa tahun sebelumnya, dan hal ini menempatkan tekanan besar di pasar logam mulia

S & P menurunkan kredit AS menjadi salah satu alasan untuk kekuatan lanjutan di harga emas – tetapi masalah yang lebih besar di sini adalah nilai ekonomi AS secara keseluruhan dibandingkan dengan negara besar lainnya. Perbandingan ini akan memiliki dampak terbesar pada harga emas dan nilai dolar naik.

Dalam 12 bulan ke depan, ada delapan skenario yang dapat memiliki dampak besar pada nilai emas dan dolar:

Anggota Uni Eropa Semakin serius Pada penghematan: Jerman baru-baru ini mengusulkan bahwa semua 17 negara zona euro mengadopsi amandemen konstitusi anggaran yang seimbang untuk mereka. Apakah hal tersebut untuk kemajuan, dengan penekanan pada pemotongan belanja bukan pada kenaikan pajak,apakah hal tersebut akan mengakibatkan pemulihan ekonomi yang solid – terutama dalam hal modal swasta dan investasi? Sebuah rencana penghematan sebenarnya bisa memperkuat euro, dan emas berjangka global bisa tenang – dengan hanya gerakan nominal naik atau turun, tergantung nilai euro ke dolar. Jika Uni Eropa pulih, emas mungkin kehilangan beberapa momentum – tapi kevakuman itu dapat dengan mudah diisi oleh masalah yang berlanjut dalam perekonomian AS.

Uni Eropa Tetap Pada Dana Talangan: Kemungkinan bahwa Uni Eropa akan terus memberikan dana talangan anggotanya sampai tidak lagi bisa. Selama Bank Sentral Eropa terus membeli obligasi PIIGS, atau membiarkan bank-bank Eropa untuk menggunakan aset perluasan portofolio sebagai jaminan, Uni Eropa akan tetap terperosok dalam masalah ekonomi. Lanjutan ‘quantitative easing’ di zona euro akan merendahkan euro, meningkatkan dolar dan menyebabkan emas untuk menjadi lebih menguntungkan sebagai alternatif.

Sebuah Negara Uni Eropa Default atau UE Runtuh: Masalah dengan Uni Eropa bahwa negara-negara kuat seperti Jerman dan Prancis dibutuhkan untuk mendukung anggota yang lebih lemah seperti Portugal, Italia, Irlandia, Yunani dan Spanyol (PIIGS). Talangan ini akan terus berlangsung selama negara-negara yang kuat tetap kuat – dan Jerman sekarang lelah dalam peran ini. Pada titik tertentu, zona euro mungkin harus membiarkan satu atau lebih anggotanya gagal. Jika itu terjadi, euro akan menurun dalam jangka pendek, menyebabkan spike jangka pendek dalam dolar dan emas. Setelah anggota gagal bisa memulai reaksi berantai sebagaimana domino pertama jatuh dan mencapai berikutnya. Jika Uni Eropa runtuh, dolar dan emas akan naik sampai  ada faktor-faktor lain ikut campur.

Negara-negara Uni Eropa Mendapatkan Downgrade Kredit: S & P menurunkan rating kredit dari AS bisa terulang di Eropa. Sebuah penurunan peringkat kredit dari Inggris atau anggota utama Uni Eropa bisa memiliki dampak yang signifikan terhadap nilai euro, tetapi juga dapat menciptakan efek negatif kedua pada dolar, meskipun ini biasanya bergerak terbalik satu sama lain. Di sisi lain, emas akan melambung.

Mempermudah Kuantitatif – Ronde 3: Sebuah babak baru dari pelonggaran kuantitatif di AS akan memiliki efek yang bisa diprediksi: dolar akan turun dan emas akan naik. Namun, tidak seperti dua kali pertama QE dilaksanakan, putaran ketiga akan mengkonfirmasi kondisi buruk dari sistem keuangan AS – dan bisa menyebabkan rekor tertinggi harga emas selama jangka waktu, serta inflasi dolar yang signifikan. Setelah QE2 diumumkan, perak pergi dari $ 26 sampai hampir $ 50 – perak bahkan tampaknya lebih hipersensitif daripada emas untuk resesi Double-Dip: Jika ekonomi tenggelam kembali ke dalam resesi besar-besaran, dolar lebih lanjut akan mendevaluasi “berkurang.” – tetapi hanya sejauh tarif AS yang lebih buruk daripada negara besar lainnya. Apakah itu tradisional atau stagflasi inflasi, dolar akan mendevaluasi dan emas akan mendorong untuk masa mendatang.

Sejarah Mandat IMF: Jika AS terus mengejar pelonggaran kuantitatif dan intervensi keuangan lainnya, dan Eropa mengikutinya, kita bisa melihat Dana Moneter Internasional (IMF) melangkah masuk. Hal ini memungkinkan IMF bisa datang dengan mandat berapa banyak uang yang setiap bank sentral dapat miliki dalam sistem. Ini mungkin terdengar tidak masuk akal bagi IMF untuk campur tangan dalam urusan keuangan AS, tetapi jika AS terus mengejar QE, bisa  saja ini jadi sebuah kemungkinan yang nyata. Jika IMF pernah mengambil tindakan seperti itu, dolar AS, atau euro, atau keduanya, kemungkinan besar akan menstabilkan terutama jika emas “digunakan” dalam mandat sebagai cara untuk menenangkan sistem keuangan yang sangat tidak pasti.

Pemilihan 2012: AS pasar keuangan ingin pemerintahan kuat dari politisi kita. Jika kita melihat seorang kandidat presiden yang kuat muncul dalam musim, pemilihan umum 2012 atau kepemimpinan yang lebih baik dari kelas politik saat ini, kita bisa melihat keuntungan di pasar saham, dolar AS yang lebih kuat dan harga emas stabil.

Share

Komentar

Leave a Reply