Harga Emas, Perak, Platinum, Palladium
     
Harga Emas Tertinggi Terendah Hari Ini

Emas berakhir lebih tinggi akan lemahnya dollar, prospek permintaan

Optimis data perumahan AS menumpulkan beberapa daya tarik safe haven logam, bagaimanapun, membatasi keuntungan emas di divisi Comex New York Mercantile Exchange.

Emas untuk pengiriman Desember naik  $ 6,70, atau 0,4%, menetap di $ 1.753 per ounce.

Harga diperdagangkan dalam kisaran ketat antara $ 1.755 dan $ 1.744. “Hari-hari konsolidasi  ini adalah sehat, menurut pendapat saya,” kata Jeffrey Wright, seorang managing director di Global Hunter Securities. “Perubahan yang besar dapat berubah ke pasar massal di setiap komoditas.”

Konstruksi diawali pada lonjakan rumah baru AS hingga 15% pada bulan September mencapai tingkat tahunan 872.000, pemerintah melaporkan. Dengan mudah  mengalahkan perkiraan ekonom.

“Jika ekonomi AS kuat, maka secara fundamental permintaan safe haven harusnya berkurang dan emas  perak harus jatuh,” kata Chintan Karnani, analis kepala di Konsultan Insignia di New Delhi, melalui sebuah email. “Namun, permintaan investasi emas yang lebih tinggi dengan harga yang lebih rendah dan akumulasi bank sentral emas mencegah harga dari kejatuhan.”

Dia menambahkan: “Pertarungan antara fundamental bearish emas dan faktor permintaan investasi bullish akan meningkatkan volatilitas intraday. Jadi meskipun trend bullish, kami lebih memilih untuk berhati-hati pada emas dan perak untuk jangka pendek. “

Pembelian mata uang bersama merupakan hasil penegasan rating Spanyol di Baa3 oleh Investors Service Moody, meskipun dengan outlook negatif.

Kelemahan dalam dolar cenderung menaikkan komoditas denominasi dolar, seperti emas, karena membuat dolar lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya. Indeks dolar turun ke 79,011 dari 79,371 akhir Selasa.
Aset emas dan lainnya akan mencari arah ekonomi yang lebih global pada hari Kamis, ketika Cina merilis data gross-produk domestik bagi perekonomian No.2 global pada kuartal ketiga.
GHS Wright mengatakan dia akan mencermati data China karena data tersebut “bisa lebih jitu dalam kaitannya dengan gambaran ekonomi-makro, dolar AS dan arah emas sehingga sisa minggu.”

Dia menambahkan: “Pertarungan antara penurunan nilai fundamental emas dan faktor kenaikan permintaan atas investasi akan meningkatkan volatilitas intraday. Jadi meskipun ada kenaikan nilai, kami lebih memilih untuk berhati-hati pada emas dan perak dalam waktu dekat ini. “

Sedangkan menurut Karnani, untuk jangka menengah dan jangka panjang pedagang harus bertahan pada investasi emas dan perak.

Emas ditutup pada harga yang lebih tinggi pada hari Selasa dalam pergerakan pertama dalam tiga sesi setelah adanya laporan bahwa Spanyol sedang mempertimbangkan untuk mengajukan permohonan fasilitas kredit dari dana bailout Uni Eropa dan membantu mendukung EURUSD -0.22% terhadap dolar.

Pada hari Rabu, nilai euro tetap bertahan terhadap mata uang lainnya dan mendapatkan keuntungan dengan nilai yang tinggi dalam satu bulan terhadap mata uang AS.

Pembelian mata uang bersama merupakan hasil penegasan rating Spanyol di Baa3 oleh Investors Service Moody, meskipun dengan outlook negatif.

Kelemahan dalam dolar cenderung menaikkan komoditas denominasi dolar, seperti emas, karena membuat dolar lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya. Indeks dolar turun ke 79,011 dari 79,371 akhir Selasa.

Aset emas dan lainnya akan mencari arah ekonomi yang lebih global pada hari Kamis, ketika Cina merilis data gross-produk domestik bagi perekonomian No.2 global pada kuartal ketiga

GHS Wright mengatakan dia akan mencermati data China karena data tersebut “bisa lebih jitu dalam kaitannya dengan gambaran ekonomi-makro, dolar AS dan arah emas sehingga sisa minggu.”

Faktor Mendatang

Selama di India, permintaan emas tinggi untuk bulan depan, kata Karnani. Permintaan emas di India “sangat baik sejauh minggu ini. Hal ini mencegah harga emas dari jatuh. “

Dan beberapa analis memperkirakan harga emas segera stabil. Dalam catatan, ahli strategi komoditas Commerzbank mengatakan bahwa menyusul penurunan harga baru, “minat beli fisik di Asia menjelang musim festival di India dapat diharapkan untuk bisa menaikkan, sehingga menstabilkan harga.”

Para ahli strategi juga mengatakan bahwa kebijakan moneter dan pasokan bisa mendukung logam mulia.

“Kebijakan moneter ultra-ekspansif yang ditempuh oleh bank sentral menunjukkan bahwa harga emas akan naik lagi dalam waktu dekat, sebagamana pemogokan yang sedang berlangsung di tambang emas Afrika Selata,” kata mereka.

Menurut catatan mereka, pemogokan di Afrika Selatan diperkirakan akan mempengaruhi setengah produksi di negara produsen emas terbesar kelima tersebut.(Em)

Peran HSBC dalam kenaikan harga emas

Dalam laporan outlook yang dirilis pada hari Rabu, analis HSBC James Steel mengatakan perusahaannya menetapkan bahwa ada kenaikan pada emas dan mengharapkan harga mencapai $ 1.900 per ounce pada akhir tahun.

“Putaran ketiga pembelian aset oleh Federal Reserve melalui pelonggaran kuantitatif, dan kebijakan-pelonggaran dari bank sentral lainnya yang terukur meningkatkan permintaan investasi emas,” kata Steel.

HSBC pada tahun 2013 diperkirakan akan menaikkan harga rata-rata hingga $1850 per ons dari $1.775, dan juga diperkirakan akan menurunkan nilai emas rata-rata sampai $ 1.700 dari $ 1.760, “penurunan yang tipis untuk awal tahun ini.”

Juga pada hari Rabu, perak untuk pengiriman Desember naik 27 sen, atau 0,8%, ke $33,23 per ounce.

“Seperti logam mulia, perak memiliki kegunaan industri yang cukup banyak, begitu juga seharusnya permintaan fisik pemulihan ekonomi global berhasil dalam waktu cepat,” kata Fawad Razaqzada, analis teknikal pada GFT Pasar, dalam laporan terbarunya tentang logam mulia.

“Sejarah pergerakan perak-emas-menunjukkan bahwa hal itu berpotensi dapat mengungguli faktor lainnya dalam investasi jangka panjang,” katanya. ” Perak juga merupakan pasar yang jauh lebih kecil dibandingkan dengan emas dan diperkirakan bahwa beberapa bank bullion memegang posisi short yang bernilai cukup besar yang jika mereka likuidasi, dapat menyebabkan lonjakan besar dalam pergerakan harga.”

Share

Komentar

Leave a Reply