Harga Emas, Perak, Platinum, Palladium
     
Harga Emas Tertinggi Terendah Hari Ini

Emas Kembali diatas $ 1.100 / oz, Berapa Lama Daya Pikat Safe-Haven Bisa Bertahan?

Harga emas naik di atas $1.100 per ounce karena investor takut dengan jatuhnya pasar saham dan penurunan harga minyak pada Rabu.

Namun, pertanyaannya adalah: berapa lama safe-haven ini bisa bertahan?

“Orang-orang mengatakan daya tarik safe haven memudar,” Jim Wyckoff, analis teknikal senior Kitco, kepada Kitco News melalui telepon pada Rabu. “Tapi tawaran safe haven ini akan berlangsung selama ada kecemasan di pasar, dan akan diukur oleh pasar saham.”

Terakhir kali emas berjangka melonjak di atas level ini adalah pada tanggal 7 Januari ketika pasar saham Cina turun, dan emas berhasil ditutup di atas $1.100 untuk pertama kalinya dalam dua bulan. Namun, meskipun naik selama dua hari di perdagangan berikutnya, logam belum ditutup di atas level itu lagi.

Perekonomian China yang sedang sulit, Wyckoff melanjutkan, tetap menjadi unsur yang berdampak untuk pasar.

Emas berjangka melihat reli dua digit pada Rabu, karena Dow Jones turun 500 poin, S&P500 mencapai level yang terakhir terlihat pada tahun 2014 dan harga minyak turun di bawah $27 per barel untuk pertama kalinya sejak September 2003. Emas berjangka Comex Februari terakhir tercatat naik $15,40 pada $1,104.50 per ounce.

“Seperti yang saat ini kita bicarakan, harga emas sudah dalam keadaan uptrend yang tidak stabil  selama 4 minggu ini,” kata Wyckoff, menekankan bahwa emas sekarang harus fokus pada penutupan harga diatas $ 1.100 agar harga kembali sideways ke tingkat lebih tinggi.

Analis di perusahaan riset yang berbasis di Inggris Capital Economics juga menyoroti kinerja emas yang lebih baik pada hari Rabu.

“Sementara semua logam masih diperdagangkan di bawah pergerakan rata-rata 200-hari an mereka, emas dan perak baru-baru ini rusak  di atas pergerakan rata-rata 50-hari an nya,” tambahnya  dalam sebuah laporan . “Hal ini biasanya dianggap sebagai sinyal bullish.”

Selama sebulan terakhir, tambah para analis, emas telah menjadi satu-satunya logam yang berakhir lebih tinggi  dibulan Desember meskipun terjadi kenaikan suku bunga Federal Reserve untuk yang pertama sejak 2006.

Analis juga menyoroti meningkatnya minat dalam emas seperti yang terlihat di posisi  spekulatif dan kepemilikan  ETF.

“Ketika  investor menjadi lebih positif pada prospek harga emas,aksi jual di pasar berjangka menurun, mendorong meningkatnya posisi long sebanyak dua kali dari bulan sebelumnya, meskipun dari basis yang rendah,” kata mereka. “Emas ETF melawan tren, dengan aset di bawah manajemen meningkat sekitar 1%, untuk permintaan safe haven.”

(zr,tr)



Informasi dan Berita Lainnya:

Share

Komentar

Leave a Reply




%d bloggers like this: