Harga Emas, Perak, Platinum, Palladium
     
Harga Emas Tertinggi Terendah Hari Ini

Harga Emas Jatuh dibawah $1.300 Imbas Penguatan Data AS dan Ketegangan Ukraina

Singapura: Emas diperdagangkan di bawah USD 1.300 per ounce pada hari Selasa, mempertahankan kerugian dari sesi sebelumnya karena data AS menguat  mengimbangi tawaran safe-haven akibat meningkatnya ketegangan antara Rusia dan Barat

Investor kini sedang mengamati data laporan pekerjaan AS dan kebijakan Federal Reserve untuk mengukur lebih jauh kekuatan  ekonomi terbesar dunia  dan sikap bank sentral terhadap pengetatan kebijakan moneter.

Spot emas stabil di harga 1,294.76 per ons. Harga mencapai nilai tinggi USD 1,306.11 setelah satu setengah minggu ini pada hari Senin sebelum kemudian berakhir turun 0,6 persen karena  tanda-tanda penguatan pada pasar perumahan AS.

Ekonomi yang kuat bisa berarti permintaan safe – haven emas akan turun , dan The Fed bisa mempercepat jalannya pengetatan kebijakan moneter  . Bank sentral AS telah memperlambat laju pembelian obligasi .

Tanda-tanda terbaru menunjukkan ekonomi pulih , laporan data pada hari Senin menunjukkan kontrak pembelian rumah AS yang sebelumnya dimiliki naik pada Maret untuk pertama kalinya dalam sembilan bulan .

Sementara itu, ketegangan antara Barat dan Rusia atas Ukraina tetap tinggi setelah Amerika Serikat menjatuhkan sanksi baru terhadap sekutu Presiden Rusia Vladimir Putin , mendorong Moskow untuk melancarkan  taktik ” Perang Dingin ” di tengah kekerasan yang semakin terjadi di timur Ukraina .

Situasi Ukraina telah mengambil kursi belakang minggu ini untuk emas sebagai fokusnya adalah pada pertemuan Fed dan rilis data lainnya , kata salah seorang pedagang logam mulia .

Di pasar fisik , data menunjukkan pembelian emas di China di bulan Maret melalui Hong Kong jatuh ke level terendah sejak empat bulan terakhir karena yuan melemah dan harga local di bawah patokan global sehingga membuat bank terus melakukan impor .

Harga di  Shanghai kini telah pulih ke premi sekitar USD 1 per ounce tetapi jauh di bawah angka  USD 20 yang terlihat pada awal tahun , ini  menunjukkan permintaan masih tetap lemah .

Peningkatan permintaan fisik di Asia setidaknya bisa menopang emas yang semakin turun. (tr)

 



Informasi dan Berita Lainnya:

Share

Komentar

Leave a Reply




%d bloggers like this: