Harga Emas, Perak, Platinum, Palladium
     
Harga Emas Tertinggi Terendah Hari Ini

Lonjakan Perak 6,92% Saat Indeks Dolar Lemah

Perak pekan lalu naik 6,92% untuk berada di $ 39,07 di tengah kecurigaan global termasuk kegagalan para politisi AS untuk meningkatkan  debt ceiling saat deadline semakin dekat
Indeks dolar tetap berada 0,07% di bawah penutupan minggu sebelumnya setelah lembaga rating  mengancam kemungkinan AS kehilangan rating kredit mereka dan adanya peningkatan debt ceiling.
Ekuitas global yang diukur oleh MSCI indeks semua negara dunia mencatat penurunan 2,23% sementara indeks patokan Asia menurun 1,95%, yang pertama sejak empat minggu terakhir, sebagaimana menteri keuangan Uni Eropa menolak untuk menyingkirkan default sementara untuk Yunani. Di sisi lain, Indeks CRB, komoditas, maju  0,80%.
Fitch telah memotong nilai kredit Yunani ke posisi terendah untuk setiap negara di dunia. Langkah dari “B +” untuk “CCC” mencerminkan tidak adanya program baru yang sepenuhnya  kredibel  dan  didanai oleh  IMF dan Uni Eropa secara intensif untuk  kemungkinan riil default.
Kepemilikan Perak I-Share meningkat menjadi 9.633,95 ton dari 9.532,4 ton pada pekan lalu.
Outlook:
Pada platform  Globex, perak terlihat naik $ 0,669 di $ 39,74. Sebagaimana dibahas dalam pandangan Gold, Euro depresiasi terhadap mata uang utama saat pemimpin Uni Eropa mengadakan pertemuan puncak khusus setelah delapan bank daerah  gagal tes tekanan dan presiden ECB menegaskan bahwa mereka tidak akan menerima sebagaimana jaminan obligasi dari suatu bangsa yang default.
Dolar yang mendapatkan kekuatan sebelum laporan mungkin menunjukkan peningkatan arus net jangka panjang TIC . Selain itu, kekhawatiran tetap tentang debt ceiling  sebagaimana konflik dimulai antara Presiden dan partai republik.
Apapun keputusannya, logam mulia kemungkinan akan diminta sebagai safe haven di tengah urusan negara Eropa dan AS dan karena itu dianjurkan untuk mengambil posisi long untuk logam.

Share

Komentar

Leave a Reply