Harga Emas, Perak, Platinum, Palladium
     
Harga Emas Tertinggi Terendah Hari Ini

Penurunan Harga Emas Dilihat sebagai Koreksi, Antisipasi Pembelian Jika Emas Terus Melemah

Analis menilai kemunduran baru-baru ini pada emas merupakan fase koreksi atau konsolidasi yang disebabkan oleh likuidasi panjang dengan harapan pelonggaran kuantitatif AS setelah data ekonomi yang terus membaik.

Emas membaik pada hari Selasa, dengan perdagangan berjangka untuk bulan Desember naik $ 8,10 menjadi $ 1,745.70 per ounce di divisi Comex New York Mercantile Exchange pada 12.14 WIB. Sebelumnya, turun drastis pada hari Jumat dan Senin pada angka terendah selama satu bulan yaitu $ 1,729.70 per ounce. Kontrak telah naik dari $ 1.600 pada awal Agustus ke level tertinggi selama tujuh bulan terakhir yaitu $ 1,798.10 pada 5 Oktober.

“Menurut  saya hal ini merupakan koreksi yang “sehat”,” kata Robin Bhar, analis Societe Generale. Sebagian besar run-up datang mengantisipasi aksi pembelian surat hutang oleh Federal Reserve dalam upaya untuk menekan yield jangka panjang, yang disebut sebagai putaran ketiga pelonggaran kuantitatif, atau QE3. Rally berlanjut ketika Fed mengumumkan pembelian mortgage-backed securities yang akan berlanjut sampai ada perbaikan dalam pasar tenaga kerja.

Beberapa pengamat pasar menyalahkan penurunan tersebut karena sebagian besar pembeli sebelumnya kecewa bahwa logam tidak mampu melampaui level $ 1.800. Jumlah open posisi di pasar berjangka telah melonjak karena banyak pedagang memasang posisi buy, kata Kevin Grady, president of Phoenix Futures and Options on the Comex Floor.

“Jadi kita mulai melihat beberapa likuidasi,” kata Grady. Peserta mulai bertanya-tanya apa berita berikutnya yang akan mengakibatkan berhenti di harga $ 1.800. “Itulah mengapa orang mengambil beberapa keuntungan.”

Selanjutnya, bahkan beberapa trader yang telah mengambil posisi buy sejak minggu lalu, kata Carlos Sanchez,Director of Risk management CPM Group.

Dalam sebuah catatan, Commerzbank, menunjukkan bahwa spot emas kini terhenti di kisaran  $ 1,800 untuk ketiga kalinya setelah sebelumnya kehilangan momentum di bulan November 2011 dan Februari. Data terbaru yang dirilis oleh Commodity Futures Trading Commission menunjukkan bahwa besarnya account non-komersial, sering disebut juga sebagai dana, berada pada posisi net long sebanyak 244.295 lot pada tanggal 9 Oktober, lebih dari dua kali lipat dari net long 118.223 per 14 Agustus.

Sementara itu, pengamat mengatakan, beberapa data ekonomi yang menguntungkan telah muncul akhir-akhir ini di China dan Juga Amerika Serikat, pendapatan di kuartal ketiga sejauh ini cenderung menguntungkan, Sanchez menambahkan.

Setelah pertemuan Federal Open Market Commite bulan September lalu, banyak peserta yang tampaknya merasa adanya “QE Infinity,” kata Bhar. Tapi karena, peningkatan data ekonomi AS dan penurunan 0,3 persentase poin dalam tingkat pengangguran bulan September dan kenaikan 1,1% dalam penjualan ritel.

Pembelian Emas Diharapkan Tetap Stabil Meskipun Ada Penurunan

Masih ada beberapa trader yang terus memasuki pasar pada saat penurunan meskipun ada beberapa trader yang mulai berhenti. Grady -Pengawas pergerakan pasar- mengatakan, “Fakta bahwa itu adalah QE terbuka menimbulkan dukungan. Tapi saya pikir itu adalah dukungan di bawah pasar. Jika Anda mendapatkan emas untuk $ 1.725 atau $ 1.700, saya pikir para trader akan berkata, ‘ya, ada QE terbuka, hal tersebut harus ber-inflasi dan saya akan membeli beberapa emas.’ Mereka tidak merasakan urgensi untuk datang dan berkata ‘saya harus membayar $1.800 atau $1.820 untuk mendapatkan emas pada saat ini.’ “

Sanchez berpendapat bahwa pelemahan selanjutnya bias terjadi dalam waktu dekat, dengan berhenti sementara pada angka di bawah $ 1.730 untuk $ 1.720 menyebabkan adanya kemungkinan penurunan hingga $ 1.680.

“Tapi saya pikir $ 1,680 adalah saat tepat untuk membeli emas,” lanjutnya. “Secara ekonomi, kita masih belum menyelesaikan masalah.”

Namun, Sanchez menawarkan beberapa peringatan tentang investasi jangka panjang. Emas bisa jatuh jika QE3 akhirnya harus menopang perekonomian AS dan investor akan mulai menjauhkan diri dari logam, katanya.

Sean Lusk, analis Ironbeam, mengatakan terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa data yang lebih baik bisa berarti pemberhentian lebih awal untuk QE3, dan hal itu akan berakibat terhadap emas. “Menurut pendapat saya … The Fed akan perlu melihat data dalam beberapa bulan sebelum mereka menarik aset pembelian, sehingga prospek jangka panjang dalam pandangan saya tidak berubah.”

Bhar mengatakan itu mungkin “terlalu dini” untuk menyimpulkan jika kemunduran emas akhir-akhir ini hanya sebuah kesalahan atau mungkin menjadi awal dari sesuatu yang lebih baik.

“Tapi saya tidak berpikir seperti itu,” katanya. “Mengingat bahwa kami mulai dari bawah $ 1.600 dan naik hingga lebih dari $ 1.800 dan hampir stabil berdasarkan QE3, Anda harus memperkirakan adanya semacam kemunduran konsolidasi. Saya akan menjadi sedikit lebih peduli jika emas tidak terus di atas $ 1.700. Jika tidak (terus $ 1.700), Anda harus tetap konstruktif terhadap emas. “

Dia mengatakan emas telah memasuki periode musiman saat banyaknya pembelian fisik pada saat menjelang festival musim gugur di India dan menjelang perayaan Imlek pada tahun 2013 awal.

“Kami menganggap penurunan terbaru dalam harga sebagai efek normal setelah kenaikan yang tajam,” kata Commerbank. “Pada harga yang lebih rendah, minat beli fisik di Asia menjelang musim festival di India diharapkan meningkat, sehingga dapat menstabilkan harga. Kebijakan ultra-ekspansif moneter yang ditempuh oleh bank sentral menunjukkan bahwa harga emas akan naik lagi dalam waktu dekat, sejalan dengan adanya aksi pemogokan yang sedang berlangsung di tambang emas di Afrika Selatan. “

(Dn, Pr)

Share

Komentar

Leave a Reply