Harga Emas, Perak, Platinum, Palladium
     
Harga Emas Tertinggi Terendah Hari Ini

Russia Terancam Resesi Tahun Depan

Pemerintah Rusia untuk pertama kalinya mengakui bahwa negaranya akan melakukan resesi tahun depan, babak belur akibat kombinasi dari sanksi Barat dan penurunan tajam harga ekspor minyaknya.

Kementerian pembangunan ekonomi pada Selasa merevisi proyeksi PDB untuk 2015 dari pertumbuhan 1,2 persen menjadi penurunan sebesar 0,8 persen. Disposable income diperkirakan menurun sebesar 2,8 persen terhadap nilai prediksi sebelumnya yaitu tumbuh 0,4 persen.

Karena pasar Rusia jatuh akibat dari perkiraan downgrade, Menteri Keuangan Anton Siluanov memperingatkan bahwa prediksi baru yang sudah ada terlalu suram. Dia mengatakan kepada kantor berita Rusia bahwa itu hanya “perkiraan terlalu awal dan masih sedang dibahas.”

Ekonomi Rusia telah rusak oleh harga minyak yang rendah, ekspor utama dan tulang punggung APBN, serta sanksi-sanksi Barat atas perannya di Ukraina timur. Sanksi yang diberikan menyakiti bank-bank Rusia sehingga sentimen investasi turun. Mata uang nasional, rubel, telah menurun lebih dari 40 persen tahun ini, meningkatkan kekhawatiran tentang lonjakan inflasi yang bisa menurunkan nilai belanja.

Release perkiraan pada Selasa sore membalikkan rally moderat di pasar Rusia, membawa rubel 3,5 persen lebih rendah terhadap dolar, menjadi 53 per dolar.

Siluanov mengatakan rubel oversold dan nilai tukar saat ini akan berkorelasi dengan harga minyak US $60 per barel. Harga minyak dunia, Brent, diperdagangkan sekitar $70 per barel pada hari Selasa.

Rusia memiliki neraca yang solid, hutang yang sangat rendah dan cadangan yang cukup besar dalam mata uang asing, namun ketergantungan pada minyak membuat Rusia menjadi belas kasihan di pasar internasional.

“Kerusakan nyata dari runtuhnya harga rubel dan minyak adalah pada investasi dan pertumbuhan,” kata Chris Weafer, partner senior untuk Macro-Advisory di Moskow, mengatakan dalam sebuah catatan kepada investor.

“Rusia adalah negara yang tidak diinvestasikan untuk semuanya namun merupakan investor hedge fund yang paling berani saat ini, dan akan tetap dalam kategori ini sampai rubel dan minyak stabil.”

Kenaikan inflasi yang diperkirakan juga akan mengurangi kepercayaan konsumen dan aktivitas bisnis, kata Weafer.



Informasi dan Berita Lainnya:

Share

Komentar

Leave a Reply




%d bloggers like this: