Harga Emas, Perak, Platinum, Palladium
     
Harga Emas Tertinggi Terendah Hari Ini

UBS Menurunkan Harga Rata-Rata Emas untuk Tahun 2014 sebesar $ 1,200 /Oz dan Perak sebesar $ 20,50

UBS menurunkan perkiraan harga emas rata-rata untuk tahun 2014 sebesar 9% menjadi $ 1.200 per ounce. Emas mengalami hambatan dari minat jual investor dan menurunnya dukungan untuk emas.

” Emas mungkin tidak akan mendapatkan kembali daya tariknya , ” kata Joni Teves , analis UBS .

Bank Swiss juga menurunkan perkiraan  perak harga untuk tahun 2014 sebesar 18% menjadi $ 20,50 per ounce .

UBS memperkirakan harga emas untuk tahun 2015 akan lebih jauh dari harga sebelumnya. Mereka melihat harga emas rata – rata sebesar $ 1.200 pada tahun 2015 , $ 1250 pada tahun 2016 dan $ 1.210 di 2017.

Selain menurunkan perkiraan harga perak untuk 2014, UBS menurunkan harga outlook untuk tahun 2015 menjadi $ 21 , berkurang 13 % .

Dia mengatakan UBS mengubah pandangan mereka pada Federal Reserve yang kemungkinan akan mulai mengurangi pembelian obligasi mereka , yang mana dikenal sebagai pelonggaran kuantitatif , pada awal 2014 , karena hal tersebut maka likuiditas akan membebani emas . Selain itu, emas telah menjadi kurang bereaksi terhadap ketidakpastian, karena logam kuning melihat sedikit permintaan safe -haven menyusul krisis keuangan di Siprus , ketegangan Suriah dan shutdown pemerintah AS .

Masih ada argumen yang valid untuk memiliki emas untuk tujuan portofolio – diversifikasi dan sebagai pelindung nilai, namun , Teves berkata , ” kenyataannya adalah bahwa kepemilikan emas telah meningkat banyak dalam beberapa tahun terakhir dan didukung oleh latar belakang makro saat ini , hal ini menunjukkan bahwa ada banyak ruang untuk mengurangi kepemilikan dan menginvestasikan uang di tempat lain . “

Menuju 2014, banyak investor cenderung untuk keluar dari safe haven , terutama emas , dan berpindah ke aset lain . ” Emas telah menjadi berita lama , ” katanya .

Teves said there are risks to their outlook, among them being if the U.S. economy deteriorates, U.S. fiscal and political uncertainty becomes much more severe, equity markets see a sharp sell-off or a strong pickup in inflation occurs.

Teves mengatakan ada risiko terhadap pandangan mereka , di antaranya adalah jika ekonomi AS memburuk , ketidakpastian fiskal dan politik AS menjadi jauh lebih parah , pasar ekuitas akan melihat penjualan yang cukup tajam atau terjadinya inflasi. (Dn)



Informasi dan Berita Lainnya:

Share

Komentar

Leave a Reply




%d bloggers like this: